0

Essay: Kontribusi


Perkenalkan nama saya Mega. Saya merupakan anak yang lahir di keluarga biasa, namun memiliki cita-cita yang tak ingin hanya jadi biasa-biasa saja. Saya tinggal dan besar di ibu kota, dengan segala macam kehidupan keras dan dinamisnya.

Saya menjalani pendidikan sarjana di Institut Teknologi Bandung, dimana saya mengambil jurusan Teknik Informatika. Selain berkuliah, saya aktif di Kabinet Keluarga Mahasiswa (BEM) ITB, di bagian Kementerian Komunikasi dan Informasi, dan beberapa kepanitiaan kampus lainnya. Di sanalah saya banyak belajar tentang organisasi, berinteraksi dengan orang lain, keadaan bangsa Indonesia, dan mulai membangun cita-cita saya.

Saya memiliki cita-cita Indonesia madani, yang pemimpinnya merakyat, dan rakyatnya punya jiwa kepemimpinan (punya inisiatif untuk bersama-sama membangun Indonesia). Saya berharap Indonesia bisa jadi negara yang kuat dan berdiri di atas kaki sendiri. Lalu dimanakah saya ingin mengambil peran? Saya tertarik pada pendidikan, propaganda, dan pembinaan komunitas. Saya ingin menjadi seorang social engineer, yang bisa menggerakkan masyarakat untuk berubah menjadi lebih baik.

Dahulu semasa beberapa tahun di akhir-akhir masa kuliah, saya dan beberapa teman berinisiatif untuk membuat sebuah PAUD, kami beri nama Sekolah Bermain Balon Hijau (biasa disingkat SBBH). Di sana kami mengumpulkan mahasiswa-mahasiswa yang peduli pendidikan untuk mengajar anak-anak usia dini. Kami banyak meriset kurikulum yang akan diberikan melalui internet dan kunjungan ke PAUD sekitarnya. Kami ingin memberikan pendidikan terbaik sesuai usia mereka, karena banyak anak-anak usia dini sekarang yang tidak diberikan pendidikan sesuai dengan umurnya, baik oleh orang tua mau pun guru di PAUD. Lalu kami menyadari sesuatu: kami hanya bisa bertemu dengan anak-anak itu kira-kira 3 jam dalam seminggu, mereka menghabiskan waktu lebih banyak dengan orang tua mereka, terutama Ibu. Oleh karena itu kami juga membuat pelatihan dengan berbagai materi parenting yang bermanfaat bagi pada ibu-ibu murid.

Kegiatan tersebut saya lakukan selama kurang lebih 2 tahun. Ketika saya harus mulai bekerja, saya terpaksa meninggalkan SBBH dan mewariskannya pada adik-adik kelas. Saya saat ini bekerja di sebuah media, lebih tepatnya sebuah channel PayTV: MNC Muslim. Saya bertugas mengatur jadwal tayangan program di MNC Muslim tersebut. Masih dengan niat untuk menggerakkan masyarakat menjadi lebih baik, saya dengan sebaik mungkin berusaha menyajikan tayangan-tayangan yang berkualitas dan inspiratif untuk penonton.

Namun sayangnya, selama saya bekerja, saya merasa kurang terjun langsung ke masyarakat seperti ketika saya masih berkuliah. Ketika saya kuliah nanti, saya ingin berhenti bekerja dan kembali memaksimalkan interaksi dengan masyarakat. Saya ingin menjadi social engineer, maka dari itu saya mengambil jurusan Psikologi Intervensi Sosial. Saya ingin sekali mendapatkan ilmu yang diperlukan agar bisa menggerakkan masyarakat.

Setelah lulus kuliah, cita-cita jangka panjang saya adalah tentang pendidikan. Saya ingin membangun sebuah sekolah terintegrasi, dimana yang dididik bukan hanya murid, tetapi juga orang tua murid dan lingkungan di sekitar sekolah. Kemudian tujuan yang lebih utama lagi, saya ingin mengembalikan peran orang tua, terutama Ibu dalam pendidikan anak yang utama.

Selain itu, saya memiliki cita-cita untuk membuat sebuah production house yang bisa menyajikan tayangan-tayangan bermutu untuk penonton di seluruh Indonesia, yang tidak hanya bisa menghibur tapi juga bisa menginspirasi.
Untuk mewujudkan hal tersebut, langkah yang saya ambil adalah:
1. Belajar tentang intervensi sosial
2. Berinteraksi dengan masyarakat
3. Membangun jaringan

*Dibuat untuk memenuhi syarat beasiswa LPDP. Apa daya berkasnya kurang, jadi gak bisa di-submit -___-”